Simulator Kamera DSLR

Posted: March 7, 2013 in Kamera

Jika saat ini Anda sedang baru belajar fotografi dengan kamera DSLR, mungkin dengan mendaftar di kursus fotografi ternama mungkin adalah cara terbaik. Tetapi harga yang relatif mahal bisa membuat Anda berfikir ulang jika kantongnya pas-pasan. Atau dengan secara mandiri, membaca buku manual yang selalu disertakan di paket pembelian juga bisa menjadi cara jitu untuk mengoperasikan kamera baru Anda. Tetapi lagi-lagi, bahasa yang terlalu teknis kadang terlalu membingungkan. Cara lain pun bisa ditempuh yaitu membeli buku-buku fotografi yang banyak beredar di toko buku atau ikut hunting bersama. Namun, ada satu cara yang sangat instant dan relatif mudah dipahami yaitu dengan memakai aplikasi simulator kamera DSLR.

Berikut sebuah program CameraSim, startup software fotografi yang didirikan Jon Arnold, merilis sebuah simulator unik bernama The SLR Camera Simulator. Sesuai namanya, kita bisa belajar menggunakan setingan kamera seperti mengatur Speed, F, ISO, jarak pemotretan, cuaca, white balance dan lain-lain. Persis seperti menu kamera DSLR sungguhan, namun karena ini hanya simulasi, kita tidak benar-benar memegang kamera, melainkan memegang mouse di layar komputer Anda. Aplikasi ini bisa diakses dari web browser yang  support Adobe Flash. Setiap hasil pengaturan Anda bisa segera dilihat hasilnya. Penasaran? coba saja simulatornya di bagian akhir tulisan ini.

Disamping ini adalah screen capture tampilan simulator nya. Saya mendapatkan screenshots yang sudah ditranslate ke Bahasa Indonesia, namun bisa saja tampilan di komputer Anda akan muncul dalam bahasa versi aslinya tergantung settingan browser atau perangkat yang digunakan. Untuk lebih dapat membantu berikut saya coba jelaskan secara ringkas keterangan fungsi pada panel silmulator kamera tersebut.


Mari kita lihat satu persatu bagian dari simularot ini :

1. Tampilan Layar LCD.
a. Titik Fokus.

Tampilan LCD dengan 9 titik fokus ini biasanya dipunyai oleh Brand Canon mulai Entry Level hingga medium. Pada Body Kamera sungguhan, titik titik tersebut merupakan titik dimana kita meletakkan fokus objek sesuai keinginan.



b. Indikator


Ada 4 bagian indikator pada bagian bawah LCD yang didesain menyerupai tampilan LCD kamera DSLR saat diintip melalui View Finder, bagian paling kiri menyatakan angka kecepatan shutter (Speed), disebelahnya menyatakan angka bukaan Diagfragma (F), disebelahnya lagi dengan indikator mulai -2 hingga +2 merupakan indikator exposure dimana garis indikator bisa bergeser ke kiri atau kekanan, pergseran ke kiri berarti gambar yang dihasilkan akan bertambah gelap (under exposure) dan kekanan akan bertambah terang (over exposure), nilai ideal ada ditengah tengah pada angka nol (0), terakhir paling kanan adalah nilai ISO yang menunjukkan sensitifitas sensor pada kamera dalam menangkap cahaya.


2. Panel instrument


Pencahayaan
Menu ini membantu untuk mendapatkan kondisi seperti real di lapangan kita memotret menggunakan DSLR, pada body kamera menu ini mirip dengan pengaturan White Balance. Coba geser slider pencahayaan, maka akan terlihat di LCD indikatornya :

a. Dim Indoors / Ruangan Redup : indikator Candle Light
b. Bright Indoors /Ruangan Terang : indikator Tungsteen
c. Mendung : indikator Claudy
d. Berawan sebagian : indikator Claudy + Daylight
e. Agak cerah dan cerah : indikator Daylight.
Jika Anda memilih tombol Prioritas Bukaan dan Prioritas Rana (akan saya jelaskan dibawah), maka saat menggeser slider secara real time posisi “Bukaan” dan “Rana” juga akan bergerak.

Jarak
Menunjukkan estimasi jarak kamera ke objek, silahkan geser slider untuk mengubah jarak.

Panjang Fokus
Ini merupakan panjang fokus kamera yang sama dengan zooming pada lensa kamera.

Mode Kamera
1. Prioritas Bukaan, pilihan pada kamera adalah Mode A (Nikon) atau Av (Canon)
2. Prioritas Rana, pilihan pada kamera adalah Mode S (Nikon) atau Tv (Canon)
3. Manual, pilihan kamera pada Mode M (Nikon / Canon)

Tripod
Pada simulator ini juga memiliki menu, seandainya pada saat pemotretan Anda menggunakan Tripod.

ISO
Dengan menggeser slider, Anda dapat memilih ISO yang akan digunakan

Bukaan
Menunjukkan besarnya diafragma pada lensa dengan nilai f antara f/2,8 hingga f/22

Rana
Menunjukkan nilai kecepatan shutter (shutter speed) pemotretan dengan nilai 1″ hingga 1/4000 sec


Nah, setelah memahami fungsi fungsi panel tersebut dan mengaturnya, silahkan tekan tombol 
!

Sekarang, silahkan Andamelakukan silmulasi pemotretan dengan DSLR tanpa takut kehabisan Shutter Count🙂
Catatan:
Simulator kamera DSLR di atas adalah aplikasi berbasis web, sehingga disarankan diakses dari komputer dengan browser yang telah mendukung Flash dan koneksi internet yang memadai. Jika ingin simulator yang tidak memerlukan akses internet, anda bisa membeli aplikasi desktopnya (Mac & Windows). Sedangkan untuk akses dari perangkat bergerak, bisa download aplikasi mobile CameraSim for iPhone atau CameraSIM for iPad.

Jika ada kesulitan dalam tampilan simulator di blog ini, silahkan langsung buka link CameraSim ini.

Salam,


——————————————————————-
www.purnawanhadi.com
Twitter : Pelukis Cahaya
FB Fan Page : Pelukis Cahaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s